Harumkan Nama Indonesia, Mahasiswa FTMM UNAIR Juara I Pencak Silat Tingkat Internasional

    Harumkan Nama Indonesia, Mahasiswa FTMM UNAIR Juara I Pencak Silat Tingkat Internasional
    Potret Muhammad Reza Erfit, Juara I Pencak Silat Paku Bumi Open IX International Championship. (Foto: Dokumentasi Arif Wibowo)

    SURABAYA – Tahun ini, Perguruan Pencak Silat Paku Bumi Bogor mengadakan kejuaraan pencak silat tingkat internasional dengan kategori tanding seni tunggal dan seni beregu. Kejuaraan ini diikuti oleh para pelajar dan mahasiswa dari berbagai negara, di antaranya Malaysia, Singapura, dan tak terkecuali Indonesia. Para pelajar dan mahasiswa tersebut merupakan atlet pencak silat yang sudah malang melintang di dunia persilatan.

    Harumkan Nama Indonesia

    JURNALIS.TV
    market.biz.id JURNALIS.TV
    20% Rp 125.000
    Beli sekarang!

    Salah satu atlet pencak silat yang berhasil mengharumkan nama bangsa adalah Muhammad Reza Erfit, mahasiswa Fakultas Teknologi Maju dan Multidisiplin Universitas Airlangga (FTMM UNAIR). Reza menjadi Juara I Pencak Silat Paku Bumi Open IX International Championship Piala Bergilir Mayjend TNI (Purn) DR. (HC) H. Eddie M Nalapraya kategori tanding Kelas C Dewasa Putra dengan bobot 55 – 60 kilogram.

    Reza bercerita pengalaman dan persiapannya selama mengikuti kejuaraan. Ia menuturkan bahwa latihan dilakukan sejak 50 hari sebelum pertandingan. Latihannya sendiri, sambungnya, diadakan selama lima jam setiap hari.

    “Mulai dari latihan fisik, ability, speed, power, teknik, mental, dan lain-lain. Yang namanya bela diri butuh sentuhan secara fisik, entah itu pukulan, tendangan, atau jatuhan. Saya pernah cedera pada otot yang tertarik di pangkal paha dalam kurun waktu itu, ” ujar Reza kepada media, Jum'at (11/3/2022).

    Tekuni Pencak Silat Sejak Kecil

    KINERJA.CO.ID
    market.biz.id KINERJA.CO.ID
    20% Rp 125.000
    Beli sekarang!

    Reza mengaku dirinya sudah menekuni pencak silat sejak duduk di bangku SD, namun pencak silat yang ditekuninya hanya pencak silat tradisional di salah satu daerah di Minangkabau, Sumatera Barat. Ia terus berlatih dan mengasah kemampuannya. Sayang, saat SMP ia harus mengurungkan niatnya untuk mengikuti kejuaraan pencak silat tingkat nasional karena terhalang izin orang tua.

    “Ketika SMA, saya minta izin lagi dan Alhamdulillah diizinkan. Saya bersungguh-sungguh menikmati perihnya latihan setiap hari, pegalnya anggota tubuh, dan cedera, ” papar mahasiswa jurusan Teknologi Sains Data itu.

    OPOSISI.CO.ID
    market.biz.id OPOSISI.CO.ID
    20% Rp 125.000
    Beli sekarang!

    Saat kuliah, Reza memutuskan untuk bergabung dengan Unit Kegiatan Mahasiswa (UKM) Persaudaraan Setia Hati Terate (PHST). Baru tiga bulan bergabung, ia sudah ditawari untuk ikut kejuaraan Pencak Silat Paku Bumi Open IX International Championship dan menjadi juara.

    Rajin Berlatih dengan Konsep Steven Kotler

    INFOPUBLIK.CO.ID
    market.biz.id INFOPUBLIK.CO.ID
    20% Rp 125.000
    Beli sekarang!

    Reza juga bercerita bahwa mengikuti kejuaraan tingkat internasional tidaklah mudah. Ia sempat merasa gugup saat pertandingan.

    “Butuh persiapan mental yang kuat. Melihat atlet-atlet berbadan tegap dari berbagai negara awalnya membuat saya insecure. Ketika menghadapi lawan dengan penggunaan teknik yang berbeda dan fisik yang kuat, saya cukup kesusahan, ” katanya.

    Reza kemudian teringat aturan 4?ri Steven Kotler. Aturan itu membuat seseorang melakukan sesuatu yang tingkat kesulitannya 4% lebih tinggi dari kemampuan orang tersebut. Menurut Reza, aturan ini membuat seseorang akan rajin berlatih karena fokusnya hanya tertuju ke satu hal.

    “Setiap kali latihan atau melakukan sesuatu, saya selalu memikirkan satu kalimat. ‘Pikirkanlah apa hal yang kamu mulai hari ini yang membuat dirimu di masa depan berterima kasih’, ” tutupnya. (*)

    Penulis : Dewi Yugi Arti

    JEJAKPOLITISI.COM
    market.biz.id JEJAKPOLITISI.COM
    20% Rp 125.000
    Beli sekarang!

    Editor : Nuri Hermawan

    SURABAYA
    Achmad Sarjono

    Achmad Sarjono

    Artikel Sebelumnya

    Kenalkan Produk Fitbar Salak, Mahasiswa...

    Artikel Berikutnya

    KAI Daop VII Madiun Bersama Komunitas Rail...

    Berita terkait

    Peringkat

    Profle

    Achmad Sarjono verified

    KODIM SURABAYA TIMUR

    KODIM SURABAYA TIMUR verified

    Postingan Bulan ini: 144

    Postingan Tahun ini: 444

    Registered: Oct 4, 2021

    Basory Wijaya

    Basory Wijaya verified

    Postingan Bulan ini: 82

    Postingan Tahun ini: 562

    Registered: Oct 11, 2021

    YUDIK

    YUDIK verified

    Postingan Bulan ini: 55

    Postingan Tahun ini: 462

    Registered: Sep 23, 2021

    Prijo Atmodjo

    Prijo Atmodjo verified

    Postingan Bulan ini: 31

    Postingan Tahun ini: 204

    Registered: Jul 13, 2020

    Profle

    Achmad Sarjono verified

    Pendampingan Dalam Rangka Pembinaan Komsos Cegah Tangkal Radikalisme dan Separatisme
    Patroli Gabungan Diwilayah Kec. Tambaksari 
    Tim BCC UB Raih 4 Juara di Malaysia
    Kegiatan Pantau Wilayah  Serta Komsos Bersama Warga Masyarakat

    Rekomendasi

    Persatuan Sepak Bola Nurul Jadid Paiton Juara I Liga Piala Kasad 2022
    Raih WTP Sembilan Kali Berturut-turut, Kapolri: Komitmen Penggunaan Keuangan Negara Secara Transparan
    Danramil 02 Tambaksari Bersama Babinsa Pemantauan Vaksinasi
    Dua Jabatan Dandim di Lingkungan Korem 084/BJ Diserah Terimakan.
    Wakapolri Letakkan Batu Pertama Pembangunan Masjid Al Kostoeri 

    Ikuti Kami